Kadarsah

Meteorologi dan Sains Atmosfer

Prediksi MJO

Posted by kadarsah pada Agustus 31, 2009

Prediksi MJO dapat di temukan di: http://www.cpc.noaa.gov/products/precip/CWlink/MJO/mjo_chi.shtml.

Ada 4 infomasi yang disampaikan dari situs di atas

1.Prediksi MJO 40 hari kedepan dari sekarang:

ewp

2.Analisis GFS untuk analisis MJO,analisis verifikasi ( 40 hari sebelumny)

anl40d

3.Prediksi EWP  untuk analisis MJO , verifikasi prediksi ( 40 hari sebelumnya)

ewp_verf

2 Tanggapan to “Prediksi MJO”

  1. echa said

    wah…sama, saya juga tertarik ke prediksinya MJO. Tapi belum bisa yg model dgn statistik mas, baru tahap filtering aja… belum keotakin euy, belajar statistiknya…tapi mudah2an someday…

  2. farid said

    Sebenarnya ada banyak benda yang menarik tentang MJO dan Indonesia. Contohnya:
    a) perambatan MJO ke timur cenderung untuk berpecah kepada dua aliran ke kutub apabila perambatan tersebut menghampiri Sumatera (Annamalai dan Sperber 2008).
    b) kepulauan Maluku memperlihatkan bahawa impact yang maksimum berlaku sewaktu musim panas boreal dan lebih menarik lagi fasa signifikannya adalah pada fasa 2 (berdasarkan RMM wheeler & Hendon 2004). Kemungkinan besar faktor throughflow memainkan peranan penting disini.
    c) secara amnya kepulauan Jawa adalah tidak signifikan terhadap MJO kecuali ketika musim sejuk boreal dimana interaksi antara perambatan ke timur palung 500 hPa berlaku serentak dengan perambatan siklon hemisfera selatan ke timur dan ke kutub. Peristiwa ini perlu juga berinteraksi dengan siklon hemisfera utara yang hampir-pegun bagi membolehkan perambatan anomali hujan bergerak disepanjang ekuator. That why kita dapat lihat ketika musim sejuk boreal secara amnya Jawa mengalami keadaan yang lebih lembap difasa 3 ke 7 MJO.
    d) secara amnya kesan MJO terhadap Sumatera mempunyai ciri-ciri yang hampir sama dengan Malaysia dan Borneo.
    e) secara amnya Sumatera dan Jawa mengalami keadaan yang lebih lembap difasa 1 ke 3 MJO sebelum keadaan yang lebih kering bagi fasa-fasa berikutnya (kesan dari penganjakan MJO ke utara) sewaktu musim panas boreal.
    f) semasa musim peralihan (iaitu SON dan MAM), corak taburan hujan anomali bagi bahagian selatan Indonesia termasuklah Maluku dan sulawesi adalah hampir sama. Walau bagaimanapun atmosperic circulation bagi kedua-duanya adalah berbeza. Bagi MAM, ianya adalah disebabkan oleh perambatan NETT ke timur. SON pula memperlihatkan campur tangan antara southerly dan easterly flow ketika itu.
    g) Di atas adalah antara yang masih ingat…. banyak lagi sebenarnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: