Kadarsah

Meteorologi dan Sains Atmosfer

Skenario Post-SRES, SRES, IS92, SA90,Non-SRES

Posted by kadarsah pada September 5, 2008

Skenario Post-SRES

Merupakan skenario  iklim berdasarkan skenario emisi yang di publikasikan setelah IPCC selesai melaporkan SRES ( Special Report on Emission Scenarios), setelah tahun 2000.

Special Report on Emissions Scenarios (SRES)

Skenario SRES merupakan skenario emisi yang dikembangkan oleh Nakicenovic dan Swart (2000).

The Special Report on Emissions Scenarios di singkat SRES merupakan laporan yang dikeluarkan oleh Intergovernmental Panel on Climate Change  atau IPCC untuk laporan yang ketiga atau di sebut Third Assessment Report (TAR) di tahun 2001,  untuk skenario emisi masa depan digunakan untuk menjalankan model sirkulasi global untuk mengembangkan skenario perubahan iklim, hal itu untuk menggantikan  skenario IS92 yang dikeluarkan pada IPCC Second Assessment Report tahun 1995. Skenario SRES masih digunakan untuk Fourth Assessment Report (AR4)  yang dikeluarkan tahun 2007

Skenario Emisi SRES

IPCC mempublikasikan skenario iklim tahun 2000 dan digunakan dalam the Third Assessment Report (Special Report on Emissions Scenarios – SRES), skenario ini memasukan perkembangan di masa depan di lingkungan global dengan referensi khusus pada produksi gas rumah kaca dan aerosol.

Tiap storyline menampilkan perbedaan demografi,sosial,ekonomi,teknologi dan pembangunan lingkungan yang berbeda dalam cara pertambahan yang tidak dapat berubah.

Empat puluh skenario dikembangkan oleh enam tim modeling. Semua model valid, dengan tidak adanya penekanan kemungkinan terjadinya. Ke enam kelompok skenario dibentuk dari empat scenario family yaitu:A2,B1,B2 dan tiga grup dalam  scenario family A1 yang memiliki alternatif karakteristik pengembangan teknologi energi (A1F1: penggunaan energi fosil yang intensiif),A1T( penggunaan energi yang sebagian besar menggunakan energi non-fosil),A1B( penggunaan energi secara seimbang antara energi non-fosil dan energi fosil).

Empat storyline dikombinasikan dengan dua set kecendrungan divergensi: satu set bervariasi antara pengaruh ekonomi kuat dan pengaruh lingkungan kuat, seperangkat set lainnya antara bertambahnya globalisasi dan regionalisasi.

Skenario famili berisi skenario tunggal. Enam skenario famili didiskusikan di the IPCC’s Third Assessment Report (TAR) dan Fourth Assessment Report (AR4) adalah  A1FI, A1B, A1T, A2, B1, and B2.  Skenario utama  A1,B1,B2,A2 dari : Nakićenović, N. and R. Swart, Eds., 2000: Special Report on Emissions Scenarios. Cambridge University Press, Cambridge, 599 pp.

A1 keadaan dunia yang:

  • Pertumbuhan ekonomi yang sangat cepat
  • Populasi global mencapai puncaknya pada pertengahan abad ( sekitar 9 milyar) dan menurun setelahnya
  • Pengenalan teknologi baru dan lebih efisien dengan sangat cepat
  • Negara-negara mengalami proses konvergensi melalui capacity building dan dengan bertambahnya interaksi  budaya dan sosial
  • Terjadi pengurangan berbagai perbedaan yang subtansif  terutama dalam pendapatan per kapita regional
  • S scenario family A1 yang memiliki alternatif karakteristik pengembangan teknologi energi (A1F1: penggunaan energi fosil yang intensiif),A1T( penggunaan energi yang sebagian besar menggunakan energi non-fosil),A1B( penggunaan energi secara seimbang antara energi non-fosil dan energi fosil).

A2  keadaan dunia yang :

  • Dunia yang sangat heterogen
  • Masalah utama yang dihadapi di tiap region adalah kepercayaan pada diri sendiri dan  pemeliharaan identitas lokal
  • Dunia yang independen dan negara-negara yang memiliki kepercayan diri sendiri.
  • Terus terjadi pertambahan populasi
  • Pengembangan ekonomi berorientasi secara regional
  • Perubahan teknologi terjasi secara lebih lambat dan lebih terfragmentasi disertai  peningkatan pendapatan per kapita

B1 keadaan dunia yang :

  • Dunia yang konvergen dengan populasi global yang  mencapai puncaknya ( 9 milyar pada tahun 2050) di pertengahan abad dan menurun setelahnya  sama yang terjadi di skenario A1, tetapi dengan perubahan kecepatan dalam struktur ekonomi sesuai dengan layanan dan informasi ekonomi
  • Pengurangan dalam intensitas material.
  • Pengenalan teknologi yang bersih dan efisien
  • Penekanan pada solusi global untuk ekonomi,sosial, dan ketahanan lingkungan,termasuk peningkatan kekayaan, tetapi tanpa tambahan inisiatif iklim
  • Dunia lebih terintegrasi, lebih friendly secara ekologi.

B2 keadaan dunia yang :

  • Penekanan pada solusi lokal daripada solusi global  untuk ekonomi,sosial dan ketahanan lingkungan
  • Peningkatan populasi global yang lebih rendah dari A2
  • Tingkat pengembangan ekonomi yang intermediate
  • Perubahan teknologi lebih lambat dan lebih bermacam-macam dibanding Skenario B1 dan A1
  • Skenario berorientasi pada proteksi lingkungan dan kekayaan sosial, yang berfokus pada tingkat lokal dam regional.
  • Dunia lebih terbagi-bagi, tetapi frinedly secara ekologi

Scenario IS92

Enam alternatif skenario IPCC (IS92a s.d IS92f) dipublikasikan tahun 1992 dalam the 1992 Supplementary Report to the IPCC Assessment. Skenario  tersebut memilliki asumsi yang luas yang diakibatkan oleh seberapa besar emisi GHG terjadi dan bagaimana kebijakan-kebijakan iklim di ambil.  Perbedaanya terletak pada ekonomi, sosial dan kondisi lingkugan, dan menghasilkan kisaran  konsentrasi GHG dimasa depan.

Dasar skenario IS92a dan IS92b sangat menyerupai skenario SA90 yang digunakan di the First Assessment Report of the IPCC in 1990.

Skenario IS92a digunakan sebagai standar skenario yang digunakan dalam mengukur akibat, meskipun rekomendasi IPCC harus menggunakan ke enam skenario tersebut untuk menunjukan range ketidakpastian dalam emisi GHG.

Populasi meningkat dari 11.3 juta sampai tahun 2100 dan rata-rata pertumbuhan ekonomi 2.3 % per tahun antara 1990-2100, dengan campuran penggunaan sumber energi yang konvensional dan terbarukan.

Emisi tertinggi GHG dihasilkan dari skenario IS92a yang mengkombinasikan semua asumsi, pertumbuhan populasi yang moderate, pertumbuhan ekonomi yang tinggi,ketersediaan bahan bakar  fosil yang tinggi bahkan penghapusan energi nuklir.

Skenario ekstrim yang lain adalah IS92c yang memiliki emisi CO2 yang menurun dan mencapai posisi dibawah tahun 1990. Hal tersebut diasumsikan bahwa populasi pertama-tama meningkat, kemudian menurun di pertengahan abad berikutnya, trus pertumbuhan ekonomi rendah dan terdapat beberapa batasan dari persediaan bahan bakar fosil.

Skenario SA90

Skenario iklim yang digunakan di the First Assessment Report of the IPCC in 1990.

Skenario Non-SRES

Skenario yang merupakan bukan SRES (Special Report on Emission Scenarios), yang terdiri dari :

  • PICTL: Skenario dengan menggunakan GHG konstan pada saat pre-industrial.
  • 20C3M :Skenario dengan menggunakan GHG yang meningkat sesuai dengan pengamatan s.d abad 20.
  • COMMIT:Skenario ideal dimana atmosfer menimbun GHG sebanyak saat tahun 2000.
  • 1PTO4X (1% to quadruple): Konsentrasi CO2 bertambah dengan kecepatan 1 %  per tahun, mencapai 4 kali lipat, kemudian konstan.
  • 1PTO2X (1% to double) :Konsentrasi CO2 bertambah dengan kecepatan 1 % per tahun, mencapai 2 kali lipat, kemudian konstan.

Istilah-Istilah

Climate model

Suatu sistem numerik yang merefresentasikan sistem iklim berdasarkan aspek sifat-sifat fisik,kimia dan biologi ,komponen-komponen, interaksinya, proses timbal-balik,  dan proses penghitungan untuk semua elemen-elemen tersebut. Sistem iklim dapat dipresentasikan dengan berbagai model dan dengan berbagai kombinasi komponen sebagai suatu spektrum yang meliputinya. Coupled Atmosphere-Ocean General Circulation Models (AOGCMs)  merefresentasikan sistem iklim  yang paling komprehensif  melibatkan berbagai elemen iklim. Model iklim digunakan untuk mempelajari dan simulasi iklim, untuk tujuan operasional, bulanan, musiman dan prediksi inter-tahunan.

United Nations Framework Convention on Climate Change (UNFCCC)

Merupakan konvensi yang diadopsi tanggal 9 Mei 1992 di New York dan ditanda-tangani tahun 1992 di  KTT Bumi di Rio de Janeiro oleh lebih dari 150 negara dan negara Eropa.

Diagram SRES

diagram-skenario

diagram-skenario

Gambar diatas menunjukan ilustrasi skematik skenario SRES. Skenario SRES ini terbagi menjadi empat storyline yang disebut family:A1,A2,B1,B2. Total semua skenario SRES berjumlah 40 skenario yang dikembangkan oleh enam tim pemodelan. Dari tiap skenario family terdiri dari satu skenario grup kecuali skenario family A1 yang terdiri dari tiga skenario grup. Skenario A1 family terbagi tiga berdasarkan pengembangan teknologi alternatif.

  • A1F1:skenario  dengan penggunaan bahan bakar fosil secara intensif
  • A1B: skenario  dengan penggunaan bahan bakar fosil secara seimbang
  • A1T: skenario  penggunaan bahan bakar non-fosil yang lebih dominan

Tiap skenario grup terbagi menjadi dua bagian besar OS dan HS (HS: harmonized dam OS). Skenario HS artinya dalam populasi global di asumsikan produk bruto dunia dan energi terjadi keseimbangan/keselarasan.Sedangkan OS artinya menunjukan skenario yang menggunakan penggerak iklim  yang tidak terdapat di skenario iklim HS. Pengembangan dari tiap skenario baik HS dan OS di perbanyak, jadi total skenario iklim menjadi 40 . Dengan angka-angka di bawah huruf OS atau HS menunjukan masing-masing jumlah skenario iklim.

Kondisi iklim dunia sampai 100 tahun ( tahun 2100) kedepan sulit diprediksi sehingga ilmuwan berusaha uuntuk melakukan berbagai skenario yang mungkin terjadi. Akibatnya skenario iklim terbagi menjadi empat kelompok utama yang disebut storyline (A1,A2,B1,B2) dengan mempertimbangkan faktor-faktor yang mempengaruhinya antara lain:perubahan demografis,pengembangan ekonomi, dan pengembangan teknologi.

Figure 1: Total global tahunan emisi  CO2 dari semua sumber (energi, industri, dan perubahan tata guna lahan) tahun 1990- 2100 (dalam giga ton karbon (GtC/yr))  untuk  family dan 6 scenario grup. 40  scenario SRES ditampilkanoleh 4 family (A1, A2, B1, and B2) and 6 scenario grup(A1F1,A1T,A1B,A2,B2,B1): penggunaan energi fosil yang intensif A1FI (terdiri dari batubar,gas dan minyak), penggunaan sebagian besar energi bahan-bakar fosil A1T, keseimbangan penggunaan energi. Skenario   A1di Gambar 1a; A2 di Gambar 1b; B1 di Gambar 1c, dan B2 di Gambar 1d. Tiap warna menunjukan rentang skenario harmonized dan non-harmonized pada tiap grup. Sebagai contoh Gambar 1(a), warna oranye (dengan skenario A1F1 ditunjukan dengan garis hitam putus-putus), warna merah (dengan skenario A1B ditunjukan dengan garis hitam solid),warna oranye muda (dengan skenario A1T ditunjukan dengan garis hitam putus-putus), merupakan rentang skenario grup yang terdiri dari skenario harmonized dan non-harmonized. Begitu pula dengan Gambar 1 (b), rentang warna coklat menunjukan rentang skenario harmonized dan non-harmonized A2 dengan garis solid hitam menunjukan skenario A2.

Capacity building

Dalam kontek perubahan iklim, capacty building  diartikan sebagai pengebanggan teknik skill dan kapabilitas institusi di negara berkembang dan kondisi ekonomi dalam transisi yang mampu berpartisipasi dalam semua aspek adaptasi, mitigasi dan penelitian dalam perubahan iklim dan dalam implementasi Mekanisme Protokol Kyoto.

Clean Development Mechanism (CDM)

Menurut definisi dalam Artikel 12 dari Protokol Kyoto,  CDM memiliki dua tujuan yaitu:

  • Membantu negara-negara yang tidak termasuk dalam Annex I untuk mencapai daya dukung pembangunan dan berkontribusi pada konvensi.
  • Membantu negara-negara lain yang termasuk Annex I dalam mencapai pemenuhan kuantitas batas emisi dan komitmen reduksinya.

Certified Emission Reduction Units dari proyek CDM  yang dilakukan di negara-negara  Non-Annex I dimana batas atau pengurangan emisi HGH, ketika disertifikasi oleh entitas operasional yang didesain oleh Conference Paris, yang kemudian dapat menarik investor ( pemerintah atau swasta dari negara-negara B. Berbagai informasi dalam proses aktivitas proyek sertifikasi digunakan untuk menutupi biaya administrasi sama halnya dengan membantu negara-negara berkembang  khususnta yang rentan untuk efek  merugikan dari perubahan iklim sehingga sesuai dengan kost adaptasi.

Projection

Terminologi proyeksi digunakan dalam dalam literatur perubahan iklim. Secara umum, suatu proyeksi dilakukan untuk tiap deskripsi masa datang dan pencapaiannya. Interprestasi yang lebih jelas bisa dilihat ketika digunakan dalam terminologi proyeksi iklim yang digunakan oleh IPCC ketika berbicara tentang model yang mengestimasi iklim masa depan.

Forecast/Prediction

Ketika proyeksi diasosiasikan dengan “most likely” maka istilah proyeksi berubah menjadi prakiraan/prediksi. Suatu prediksi sering diperoleh dengan menggunakan model deterministik, kemungkinan menggunakan beberapa model, hasilnya memiliki tingkat kepercayaan yang digunakan pada proyeksi.

Scenario

Scenario: proyeksi dari potensi masa datang berdasarkan logis yang jelas dan storyline yang terkuantatisasi. Suatu skenario adalah koheren, konsisten secara internal dan kemungkinan kondisi dunia dimasa depan. Skenario bukan prediksi, tiap skenario merupakan salah satu gambaran bagaimana kondisi masa depan dapat diketahui.Suatu proyeksi bisa merupakan bahan dasar untuk suatu skenario , tetapi skenario sering memerlukan tambahan informasi. Seperangkat skenario sering diadopasi untuk merefleksikan berbagai kemungkinan dalam rentang ketidakpastian dalam proyeksi. Dengan kata lain bahwa ada beberapa kata lain yang memiliki kesamaan diantaranya: “characterisation”, “storyline” and “construction”.

Scenario Family

Istilah dalam skenario iklim IPCC yang artinya satu atau  lebih skenario yang dikelompokan karena  memiliki kesamaan demografi,sosial-politik,ekonomi dan storyline teknologi  ( Keempat scenario family: A1,A2,B2,B1).

Storyline

Deskripsi narasi dari skenario iklim ( skenario famili atau skenario) yang menyoroti khususnya tentang karakteristik utama dan dinamik serta memiliki hubungan dengan daya penggerak iklim.

Tujuh model yang digunakan:

  • The UK Hadley Centre for Climate Prediction and Research (HadCM2)
  • The German Climate Research Centre (ECHAM4)
  • The Canadian Centre for Climate Modelling and Analysis (CGCM1)
  • The US Geophysical Fluid Dynamics Laboratory (GFDL-R15)
  • The Australian Commonwealth Scientific and Industrial Research Organisation (CSIRO-Mk2)
  • The National Centre for Atmospheric Research (NCAR-DOE)
  • The Japanese Centre for Climate System Research (CCSR)

Model Lain yang digunakan:

  • BCC:CM1
  • BCCR:BCM2
  • CCCMA:CGCM3_1-T47
  • CCCMA:CGCM3_1-T63
  • CNRM:CM3
  • CONS:ECHO-G
  • CSIRO:MK3
  • GFDL:CM2
  • GFDL:CM2_1
  • INM:CM3
  • IPSL:CM4
  • LASG:FGOALS-G1_0
  • MPIM:ECHAM5
  • MRI:CGCM2_3_2
  • NASA:GISS-AOM
  • NASA:GISS-EH
  • NASA:GISS-ER
  • NCAR:CCSM3
  • NCAR:PCM
  • NIES:MIROC3_2-HI
  • NIES:MIROC3_2-MED
  • UKMO:HADCM3
  • UKMO:HADGEM1

Climate feedback

Merupakan mekanisme interaksi  antara proses-proses yang terjadi di sistem iklim, proses tersebut disebut proses timbal-balik jika suatu proses mempengaruhi perubahan proses yang lain dan proses yang lain tersebut juga akan mempengaruhi proses yang pertama tadi.Proses timbal-balik positif terjadi jika memperkuat proses awal, sedang proses timbal-balik negatif akan mengurangi proses awal.

Climate prediction/Prediksi Iklim

Prediksi iklim atau prakiraan iklim adalah hasil  sebagai upaya untuk menghaislkan suatu estimasi dari evolusi aktual kondisi iklim dimasa depan, sebagai contoh, musiman,inter-tahunan, atau skala lebih panjang.

Climate projection/Proyeksi Iklim

Suatu proyeksi merupakan respon dari sistem iklim untuk emisi atau skenario konsentrasi dari GHG dan aerosol  atau  seknario radiative forcing ,sering disimulasikan oleh model iklim.

Proyeksi iklim berbeda dengan prediksi iklim terutama pada penekanan proyeksi iklim berdasarkan skenario emisi/konsentrasi/radiasi yang digunakan, yang berdasarkan asumsi, sebagai contoh, pengembanagn sosial-ekonomi dan teknologi yang bisa terealisasi dan bisa juga tidak sehingga menimbulkan ketidakpastian.

Climate scenario/Skenario Iklim

Refresentasi sederhana dan logis tentang keadaan iklim masa depan, berdasarkan hubungan yang konsisten dari parameter klimatologi  yang dibangun secara ekplisit digunakan dalam investigasi untuk  konsekuensi potensial dari perubahan iklim antropogenik, yang sering sebagai input untuk model. Proyeksi iklim sering digunakan untuk bahan dasar untuk membangun skenario iklim, tetapi skenario iklim  biasanya memerlukan tambahan informasi seperti pengamatan iklim .

Climate sensitivity/ Sensitivitas Iklim

Sensitivitas iklim merupakan istilah yang digunakan untuk dalam laporan IPCC equilibrium climate sensitivity merujuk pada perubahan keseimbangan rata-rata tahunan temperatur permukaan global yang diikuti oleh konsentrasi CO2 sebanyak 2 kalipat di atmosfer. Akibat keterbatasan komputasi, sensitivitas ekuilibrum iklim dalam model iklim biasanya diestimasi dengan menjalankan model sirkulasi kopel global atmosfer untuk suatu model laut mixed-layer, sebab sensitivitas ekuilibrum iklim sebagain besar ditentukan oleh proses atmosfer.

Climate system/Sistim Iklim

Sistim iklim merupakan sistem komplek yang terdiri dari lima komponen utama: atmosphere, hydrosphere,cryosphere, daratan, biosphere, dan interkasi dianataranya. Sistem iklim meningkat dalam waktu dan dipengaruhi oleh dinamika internal dan  gaya luar seperti letusan gunung api, variasi matahari, pengaruh  anthropogenic ( misalnya: perubahan komposisi atmosfer dan perubahan lahan).

Climate variability/Variabilitas Iklim

Variabilitas iklim merujuk pada variasi pada keadaan rata-rata dan statistik ( standard deviasi,kejadian ektrim)  dari iklim pada semua skala spasial dan temporal dimana peristiwa tersebut terjadi.

Variabilitas bisa disebabkan oleh proses internal dengan sistem iklim (variabilitas internal), atau variasi natural atau anthropogenic external forcing (variabilitas ekternal).

Projection/Proyeksi

Suatu evolusi potensial masa depan dari suatu kuantitas atau seperangkat kuantitas, yang sering dihitung dengan bantuan model. Proyeksi berbeda dengan prediksi dalam hal bahwa proyeksi memasukan asumsi yang berkaitan, contoh keadaan sosial-ekonomi, pengembangan teknologi yang mungkin terealisasi dan tidak sehingga menimbulkan ketidakpastian.

Scenario

Deskripsi sederhana dan logis dari bagaimana masa depan terjadi, berdasarkan seperangkat asumsi internal yang konsisten dan koheren tentang driving forces dan yang memiliki key relationships.

skenario Emisi

Skenario Emisi merupakan representasi yang logis dari peningkatan emisi masa depan yang merupakan subtansi sebagai potensi radiatif aktif ( greenhouse gases, aerosols), hal tersebut berdasarkan seperangkat asumsi internal yang konsisten dan koheren tentang driving forces (misalnya demografi dan pengembangan sosial-ekonomi, perubahan teknologi ) dan hubungan diantaranya.

Concentration scenarios, berasal dari skenario emisi yang digunakan sebagai input  untuk climate model  untuk menghitung  proyeksi iklim. Dalam IPCC (1992)  merupakan seperangkat emisi yang merefresentasikan dan digunakan sebagai basis proyeksi iklim IPCC (1996). Emisi-emisi tersebut disebut  IS92 scenarios. Dalam  IPCC Special Report on Emission Scenarios (Nakic4enovic4 and Swart, 2000)  terdapat emisi baru disebut skenario SRES.

Assessment Reports /Laporan Penilaian

Sesuai dengan mandat yang ditegaskan dalam panel, IPCC secara teratur an komprehensif mengeluarkan Assessment Reports /Laporan Penilaian mencakup: saintifik, teknik dan informasi sosial-ekonomi yang berhubungan untuk memahami pengaruh manusia terhadap perubahan iklim, potensi pengaruh perubahan iklim dan berbagai cara untuk mitigasi dan adaptasi. Empat  Assessment Reports telah diselesaikan tahun : 1990, 1995, 2001 and 2007.

Sebagai contohnya, The Fourth Assessment Report “Climate Change 2007” terdiri dari 4 volume dengan berbagai variasi kntribusidiluncurkan bulan November 2007.

Assessment Reports biasanya dipublikasikan dalam beberapa volume, satu untuk tiap Kelompok Kerja (Working Groups), sedangkan materi yang diputuskan oleh Panel, atau Synthesis Report.

Tiap volume yang dihasilkan oleh Working Group terdiri dari  individual chapters, an optional technical summary dan Summary for Policymakers. Sedangkan ,Synthesis Reports merupakan sintesis material berisi Assessment Reports, dan materia lainnya yang berupa kilasan serta rangkuman. Ditulis tidak terlalu teknis mengingat akan gunakan untuk pengambil kebijakan.

Laporan lainnya berupa Special Reports  atau Laporan Khusus yang disiapkan untuk topik tertentu misalnya tentang penerbangan, pengaruh regional dari perubahan iklim, transfer teknologi,skenario emisi, penggunaan lahan, perubahan penggunaan lahan dan hutan, konentrasi CO2 dan hubungannya dengan lapisan ozon serta sistem iklim global.

global-climate

global-climate

Gambar diatas menunjukan bagaimana jika skenario tersebut dijalankan dan pengaruhnya terhadap (a) Emisi Co2,(b)Konsentrasi Co2, (c) Emisi SO2,(d)Perubahan Temperatur, (e)Kenaikan Permukaan Laut. Khusus untuk gambar (d) dan (e) terdapat rentang kemungkinan hasil model. Gambar (e) menunjukan rentang yang sangat besar hasil semua model SRES (selubung garis hitam paling luar), beberapa model SRES (selubung yang berwarna abu-abu, serta rata-rata model SRES ( selubung warna abu-abu yang lebih gelap). Sedangkan berbagai garis yang beraneka warna menunjukan rentang hasil model dari skenario masing-masing, misal warna garis merah solid merupakan skenario model A1B maka rentangan hasil model untuk skenario A1B setinggi garis tersebut,begitu pula garis yang lain.

Kritikan

Skenario SRES mendapat kritikan tajam dari Ian Castles, manatan ahli statistik Australia dan David Henderson, mantan ekonom dari  OECD. Inti kritikan mereka adalah penggunaan market exchange rates (MER)  untuk perbandingan internasional , sebagai gantinya dapat digunakan PPP exchange rate  untuk mengkoreksi  perbedaan dalam  transaksi energi.  Perdebatan tersebut  terus berlangsung sampai saat ini.

Menurut Ian Catles dan David Henderson, penggunaan  MER di  skenario SRES scenarios akan menekan perbedaan pendapatan untuk saat ini dan  terjadi  overestimate mengenai pertumbuhan ekonomi dimasa datang dinegara berkembang, akibatnya hal ini jug akan mendorong overestimate emisi GHG di masa depan. Akibatnya, IPCC harus membuat perubahan iklim yang lebih dramatik daripada yang diproyeksikan sekarang.

Akan tetapi, perbedaan dalam pertumbuhan ekonomi akan diimbangi oleh perbedaan dalam intensitas energi. Beberpa ahli mengatakan bahwa efeknya akan salaing menghilangkan secara penuh, sebagain mengatakan akan saling menghilangkan sebagian.  Sehingga secara keseluruhan, pengaruh perubahan MER menjadi PPP akan memiliki efek minimum pada karbondioksida di atmosfer.

Bahkan jika perubahan iklim global tidak berpengaruh, hakl tersebut ditentang bahwa distribusi emisi regional dan pendapatan  sangat berbeda antara skenario MER dan  PPP. Perdebatan ini dipengaruhi debat politik, dalam skenario PPP, Cina dan India lebih kecil sumbangsihnya untuk emisi global. Hal tersbeut juga menimbulkan pengaruh vulnerability pad aoerubahan iklim  dalam suatu skenario PPP, negara-negara miskin tumbuh lebih lambat dan akan mengalami akibat yang lebih besar.

Untuk download data IPCC:

http://www.ipcc-data.org/sres/gcm_data.html

Reference:

  1. J. Leggett, W.J. Pepper, R.J. Swart, J. Edmonds, L.G. Meira Filho, I. Mintzer, M.X. Wang, and J. Watson. 1992. “Emissions Scenarios for the IPCC: an Update”, Climate Change 1992: The Supplementary Report to The IPCC Scientific Assessment, Cambridge University Press, UK, pp. 68-95
  2. W. J. Pepper, R.J. Leggett, R.J. Swart, J. Wasson, J. Edmonds and I. Mintzer. 1992. “Emission Scenarios for the IPCC An Update, Assumptions, Methodology, and Results”, US Environmental Protection Agency, Washington, D.C.
  3. Brandt and Farrell (2007, Climatic Change, 84: 241-363)
  4. “Climate Change 2007: The Physical Science Basis – Summary for Policymakers”. Intergovernmental Panel on Climate Change (2007). Retrieved on 2007-02-02. Letters to the IPCC
  5. Castles and Henderson (2003), Energy and Environment, 14:159-185
  6. Castles and Henderson (2003), Energy and Environment, 14:415-435
  7. Nordhaus (2007), Energy Economics, 29:349-372
  8. Economist (Feb 13, 2003) Hot Potato: The IPCC had better check its calculations,
  9. Economist (Nov 6, 2003) Hot Potato Revisited: A lack-of-progress report on the IPCC
  10. Economist (May 27, 2004) Measuring Economies: Garbage In, Garbage Out
  11. Gruebler et al. (2004), Energy and Environment, 15:11-24
  12. Holtsmark and Alfsen (2005), Climatic Change, 68:11-19
  13. Manne et al. (2005), Climatic Change, 71:1-8
  14. 14.  Tol (2006), Climatic Change, 75:59-80

5 Tanggapan to “Skenario Post-SRES, SRES, IS92, SA90,Non-SRES”

  1. Yayan Nugraha said

    Mas, saya ingin tanya..
    Kalau begitu apa dong tujuannya di buat berbagai macam skenario iklim tersebut?
    Kalau untuk Indonesia skenario mana yang cocok?
    Kenapa batasan tahunnya 2100?

    Trimakasih ya!

  2. kadarsah said

    1.Tujuan dibuat berbagai skenario adalah sebagai penyikapan atas ketidakpastian kondisi iklim dimasa depan, maka kemudian dibuat berbagai skenario iklim dengan memperhitungkan berbagai kemungkinan yang akan terjadi dan mempengaruhi kondisi iklim tersebut.Contohnya adalah skenario iklim A1,A2,B1,B2,A1T,A1F,A1B yang dikeluarkan IPCC.

    2.Wah untuk skenario yang cocok saya tidak bisa memastikan yang jelas IPCC telah merilisnya dan bisa dilihat di https://kadarsah.wordpress.com/2008/04/23/sekelumit-tentang-pemanasan-global/

    3. Karena batasan tahun 2100 merupakan batasan yang paling memungkinkan untuk di gunakan dalam skenario iklim dengan mempertimbangkan berbagai aspek yang mempengaruhinya.

    trims juga
    kadarsah

  3. Rukman S said

    Mas saya mau tanya apa bedanya SAR,TAR,AR dan FAR?

    trims

    • kadarsah said

      SAR=Second Assessment Report diterbitkan oleh IPCC tahun 1995
      TAR=Third Assessment Report diterbitkan oleh IPCC tahun 2001
      AR=Assessment Report diterbitkan oleh IPCC tahun 2007 untuk AR4 dan AR5 direncanakan tahun 2014
      FAR= First Assessment Report tahun 1990

      Istilah diatas merupakan laporan akhir dari working group yang dibentuk oleh IPCC.
      Working group itu terdiri dari:
      WG I: basis ilmiah
      WG II: dampak,adaptasi dan kerentanan
      WG III: Mitigasi perubahan iklim

      Untuk saat ini WG I direncanakan selesai tahun 2013, WG II dan III awal tahun 2014 dan Synthesis Reportnya tahun 2014.

  4. […] Skenario Post-SRES, SRES, IS92, SA90,Non-SRES […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: